Home

16 Feb 2016

Heh....aku tjapek jadi anak Jakarta.

Entah, rasa-rasanya saya mulai terbentuk dengan karakteristik warga-warga ibukota ini. Lama-lama dirasa tjapek juga loh. Banyak brand disini yang apa-apa segmentasinya untuk golongan menengah keatas. Lha....saya ini mulai jadi target pemasaran mereka juga kayaknya.

Bukan di segala lini sih, saya belum semoderate itu untuk apa-apa beli yang branded dan tersertifikasi MUI. Nggak kuat. Tapi kalo melihat bahwa saya dalam seminggu bisa ngabisin uang 150rb buat beberapa gelas kopi yang abis diseruput dalam sejam demi bisa lebih produktif rasanya kok agak lebay. Wong ya padahal ada internet di kantor dan dirumah. Bisa juga kok bikin kopi sachetan atau bikin single origin sendiri pake french press yang udah dibeli mahal-mahal. Tapi gimana, wong nyatanya kalo dikantor otak jadi buntu dan kalo dirumah mata jadi sepet.

Atau, sekarang mulai juga nih nyoba-nyoba beliin aneka lipstik matte, yang plis lah ya jangan sampe mamak saya tau harganya, bisa habis dia geleng-geleng 24 jam ngga brenti. Dulu perasaan saya cuma pake lipstik harga 35ribu itupun bisa ngerayu si mamak mintanya biar punya. Sekarang yasalam...sakti banget lah pokoknya.

Belom lagi bisa banget makan sushi sebulan sekali, steak seratusmapuluhribu sekali makan, trus makan nasi goreng junk food buat makan siang.

Untungnya belom sampe kebawa harus pake jilbab yang ada sertifikat halalnya biar hidupnya adem tentrem, padahal belom juga tuh jilbab bakalan dikunyah dan bisa bikin masuk surga ya kan. Ojo lah, kasian mas Dimas nanti kalo aku minta jilbab mahal-mahal. Cukuplah pasmina rawis seratus ribu dapet 6 aja udah bahagiak.

0 komentar:

Poskan Komentar